26 January 2018

PENGALAMAN BERSALIN ANAK PERTAMA


Sebelum bersalin lagi aku dah bersemangat nak update pengalaman bersalin aku tapi bila dah bersalin busy sangat jadi niat nak update tertunda, sebab tu blogpost ni ada present tense dengan past tense bercampur. LOL... Maaflah kalau campur BM dengan BI, rasa kekok menulis BM tapi sebab aku nak entry ni santai aku tulis BM, nak macam diary la. Sebab aku nak ceritakan pengalaman aku terperinci so mungkin panjang sikit entry.

Sabtu 25 Nov 3.56ptg
Aku belum bersalin lagi ni, tengah rasa rajin pulak nak update blog. Sbb dalam kepala aku, aku tak nak lupa moment2 bersalin anak pertama ni. Aku dah la kuat pelupa, nanti bila baca balik entry ni mesti rasa menyesal kalau tak ada detail spesifik, mana tahu aku nak prepare untuk anak kedua nanti. Hehe... okay so jom mulakan part 1. Aku dah 2 minggu ambik cuti bersalin sebab dah tak larat, mana taknya, perut besar gila, hari2 jalan naik public, jalan terkedek2. Baik aku cuti duduk rumah mak, sbb hubs sibuk kerja memanjang. Aku dapat tengok muka dia 2 kali je sepanjang aku dekat rumah mak, sampai merajuk aku. Maklumlah hormon tak betul, asyik2 nak sentap je.



Jumaat 24 Nov
Hubs balik rumah mak Khamis malam tu lepas kerja sebab esok aku ada appointment klinik dekat shah alam. Dia dah apply cuti awal2, selalunya dia hantar aku pergi klinik lepas tu dia balik tido rumah bapak dia. 5 min je dari klinik shah alam tapi disebabkan malam tu aku tak dapat tidur aku minta dia teman aku dekat klinik. Muka dia macam terpaksa rela tapi dia ikutkan juga.
Dah hampir seminggu sebenarnya aku tak dapat tidur malam tapi malam yang hubs balik tu aku mula rasa sakit2 yang mild dari belakang pinggang dan kadang2 perut memulas dan mengeras. Aku masih ingat braxton hicks sebab sakit tu tak sakit mana. Lagi satu sebab aku tak boleh tidur sebab terkencing-kencing dengan pedih ulu hati campur loya. Hubs dekat sebelah berdengkur tak ingat, tapi kesian jugak dia. Memang nampak letih, tambah dia baru mula nak demam.

Esok pagi lepas subuh kitaorg dah siap-siap ke Shah Alam. Hubs bagi pilihan nak duduk terus rumah ayah dia atau stay je rumah mak aku sebab aku cakap tanda-tanda besar aku nak bersalin tak ada lagi. Aku cakap tak tahu, dia decide, so dia cakap balik jela rumah mak lepas check up. Jadi barang-barang baju semua tak bawaklah, just bawak hospital bag je, just in case.

Kami sampai KK Shah Alam dalam 7.30pg. Selalunya mmg pack tapi aku tak pernah datang hari jumaat, tengok lengang gila. Syukur aku, tapi lama jugak tunggu turn aku. Tak pelah, normal la tu, lagipun aku sampai pun lewat. Selalunya pukul 7pg aku dah beratur depan pintu klinik. So macam biasa aku kena check kencing dengan darah. Lepas tu jumpa nurse, dia tanya keadaan aku mcm mana, so aku cakaplah malam tadi aku tak dpat tidur. Masih confuse contraction atau braxton hicks. So dia refer aku dekat Dr and aku cakap la tanda-tanda bersalin yang aku alami, cirit birit, kerap kencing, perut mengeras, sakit pinggang tapi tanda-tanda besar macam tumpah darah atau pecah ketuban tu tak ada lagi. Dr then suruh nurse check contraction, nurse check ada tapi phase permulaan, then aku kena VE untuk check pembukaan rahim. Bila aku dngr kena check VE aku dah seram sejuk, maklumlah  aku asyik baca pengalaman bersalin orang lain cakap VE tu sakit.

Sebelum buat VE, Dr scan dulu tengok keadaan baby. Kepala baby memamg dekat bawah lama dah, persoalannya dah engage belum? Alhamdulillah, Dr kata dah, lega gila rasa. Patutlah aku asyik rasa ngilu je dekat bawah. Dr cakap jantung okay, position okay, anak aku posterior time ni tp Dr cakap tak yah risau position janji kepala dekat bawah dah okay dah. Dr ukur baby aku pastu dia tanya, Dr lain ada tak cakap yang baby awak ni besar? Aku cakap ada a few yang cakap tapi semua kata okay je, so aku tanya ada complication ke? Dia kata tak ada, okay je. Berat baby around 3.2kg. Yang ni aku dah pelik, last week aku check klinik swasta Dr kata berat baby aku around 3.5kg. Mungkin cara diaorg ukur lain2 kot, aku tengok Dr yang ni betul2 ambik masa ukur anak aku, so aku anggap reading Dr ni lebih tepat dari yang Dr swasta tu la.

So lepas scan Dr suruh tunggu sekejap dekat luar sementara dia prepare nak buat VE. Nasib hubs ada kali ni sebab boleh minta tolong jaga handbag aku and standby kalau Dr panggil. Aku pergi kencing dulu, dari tadi tahan. Haha... Balik je dari tandas, hubs cakap Dr dah panggil masuk, so aku terus masuk. Dr suruh aku barang hujung katil dan angkat kain. Seriously nasib baik aku kencing tadi, kalau tak mmg terkencing aku atas katil tu. Haha.. Aku tengok alatan dia nak guna macam nak nangis aku. Mula-mula dia guna macam gunting panjang, hujungnya ada kepit cotton ball. Mata aku dah terbeliak, dia nak masukkan benda  tu ke? So bila kena je kulit aku, kaki aku terangkat sikit terkejut, Dr cakap ni air je, tak yah risau. Lega aku, haha... dia cuci 2 kali dulu sebelum dia seluk aku. Dengan pakai sarung tangun dan 2 jari, dia ada ambik cream apa tah then dia masukkan jari dalam vagina sampai dalam. Masa dia seluk tu aku terasa pedih tapi boleh tahanlah, dia masukkan jari then cakap dalamnya aku punya laluan. Nurse sebelah cakap jangan angkat pungging dik, tapi aku tak rasa pun aku angkat punggung, last-last aku tekankan punggung aku ke katil, baru Dr cakap okay ada laluan. Dalam 1cm, tadi dia tak jumpa. Aku macam nak gelak tp sebab pedih, mulut aku pun menyebut Allah berapa kali. Lepas je Dr keluarkan jari aku rasa ngilu gila. Pedih dan tak selesa. Aku kemaskan diri balik dan jumpa Dr untuk konsultasi.

Dr kata aku dah boleh prepare untuk ke hospital tapi tunggu kontraksi, anak kurang gerak, air ketumban pecah baru ke hospital. Dia cakap paling cepat pun mungkin petang ni atau boleh ambik masa 2 3 hari sebab anak sulung dan laluan aku masih 1cm dan agak tebal lagi. Setakat ni dia check baby aku semua okay tak ada masalah so insyallah boleh bersalin normal. Dia siap pesan, ada je apa jadi direct ke hospital, jangan nak singgah klinik. Keluar je bilik Dr, hubs yang muka penat campur bosan tunggu aku dah bangun dah nak ambik kereta. Sbb aku jalan terkedek-kedek dia suruh aku tunggu je depan pintu sementara dia ambik kereta. Sebab tak selesa kena VE tadi aku cakap aku nak ke tandas dulu. Punyalah seksa nak kencing rasa perit gila, tangan aku mingigil nak jirus, spender aku pun basah. Tak leh jadi ni. Aku keluar klinik, hubs dah tunggu dalam kereta. Dia tanya nak makan apa, aku cakap nak terus balik rumah ayah. Dia tanya tak lapar ke sebab kami tak breakfast langsung dari rumah mak aku tadi. Aku cakap aku tak selesa, nak bersihkan diri, tambah aku tengah pedih dekat bawah tu. Dia hantar aku balik rumah ayah then dia keluar balik beli makanan.

Aku cepat-cepat ke bilik air, nasib baiklah aku bawa beg hospital, kalau tidak aku tak ada spender spare. Takkan nak pakai yang basah balik, kain yang aku pakai pun basah. Rumah ayah memang dah tak ada baju aku langsung so aku pakai kain batik dngn t-shirt yang dalam hospital bag aku. Masa aku bersihkan diri, 4 5 kali jugaklah aku kencing, sikit tapi perit. Aku rasa sebab krim tu buat pedih, tapi entahlah. Aku cuba bersihkan sehabis mungkin tapi tak adalah sampai korek dalam. Aku banyak bilas dengan air nak kasi lega sikit. Lepas berapa minit dah okay dah rasa. Aku pun dah selesa, hubs ajak makan. Aku masih loya lagi, nasib dia tak belikan aku nasi lemak. Aku makan cereal dengan susu. Lepas makan kitaorg duduk ruang tamu, borak-borak jap dengan ayah, cerita la plan kitaorg macam mana. Aku baru perasan yang kali ni lama gila dekat klinik, hampir pukul 11.30 baru balik. Patutlah hubs nampak layu je, rasa bersalah pulak aku suruh dia teman. Tapi balik rumah ayah dapatlah dia tidur dalam 1 jam sebelum aku kejut dia pergi solat jumaat.

Lepas solat Jumaat, kitaorg balik semula ke rumah mak aku sebab nak ambik baju, sempat jugak menyinggah bukit tinggi makan Nandos, terinigin punya pasal, hubs layankan jugaklah. Habis makan terus ke rumah mak, lepas makan malam baru balik ke Shah Alam balik. Esok hubs kerja, so nak tak nak mmg kena balik ke Shah Alam malam tu. Aku sempat ddk 2 hari dekat rumah mertua sebelum aku bersalin. Hubs sibuk kerja, so at least kalau apa-apa jadi, ayah mertua boleh hantarkan ke hospital. Sepanjang duduk sana aku banyakkan berjalan, mundar-mandir walaupun tak larat sangat dah.

Ahad 26 Nov
Pagi ni lepas subuh aku sempat mengaji, lepas hubs pergi kerja aku makan then jalan sikit-sikit, tapi rasa letih je tak tahu kenapa. Dalam pukul 11pg tu aku tidur, hubs sekejap-sekejap call tanya aku okay tak sebab pagi tu aku cakap dengan dia aku rasa rasa letih sangat. Aku letih tapi tak dapat tidur lena pun, nak bangun tapi malas. Dengar azan zohor pun pukul 2ptg baru gerak bangun. Tu pun macam letih sangat nak bangun. 
Aku sebelum ni memang dah solat duduk sebab tak larat, tapi sejak beberapa hari ni aku teringin nak sujud so aku solat macam biasa. Rakaat kedua lepas sujud aku berdiri balik tetiba terasa panas dan basah dekat celah kaki. Aku agak air ketuban pecah tapi aku masih teruskan solat sebab aku ada baca air ketuban tak buat batal solat dan masih boleh solat. Lepas je solat aku cepat-cepat ke bilik air, memang seluar aku basah lencun tapi yang aku terkejut dia bercampur sekali dengan darah banyak.

Tengok je darah, aku menglabah, terus sarung tuala call hubs suruh balik. Hubs pulak masa tu dengan client, dia tinggalkan client turus balik dari Puncak Alam. Aku masuk bilik air balik, terus mandi. Masa mandi aku dengar bapa mertua aku ketuk-ketuk pintu suruh cepat dia hantar hospital. Aku dah mula stress, sebab aku tahu masih ada masa, tak perlu tekejar-kejar tapi dah bapa mertua asyik ketuk-ketuk pintu suruh cepat aku cepat-cepatlah siap. Habis seluar darah tak berbasuh, bilik pun dah bercapuk-capuk darah, dan aku terus jadi moody, aku kalau boleh tak nak kabut sangat, hospital 5 minit je dari rumah tapi dah jadi macam ni aku cuba redho jela.

Nasib baik jugak aku ada baca banyak pengalaman orang bersalin dekat Hospital Shah Alam so aku tahu hala tuju aku. Nanti aku sambung pengalaman dalam entry lagi satu.




1 comment:

Thanks for leaving your thoughts, message me on Facebook for quick responses.